logo-untag-surabaya

Developed By Direktorat Sistem Informasi YPTA 1945 Surabaya

logo-untag-surabaya

An Empowering & Networking University

Detail Berita

Mahasiswa Untag Surabaya Ciptakan Animal Detector

Era teknologi yang kian berkembang secara pesat, membuka jendela dunia yang memudahkan untuk belajar dimana saja dan kapan saja. Mahasiswa Untag Surabaya kembali membuat inovasi teknologi. Syahvril Aditya, calon wisudawan prodi Teknik Informatika Untag Surabaya membuat aplikasi pengenalan macam-macam hewan yang ia beri nama “Animal Detector” dengan menggunakan teknologi terbaru Artificial Intelligence (AI) berbasis android.

Adanya aplikasi ini bertujuan untuk mempermudah edukasi pengenalan hewan di Indonesia untuk siswa Sekolah Dasar, rentang usia 8-12 tahun. “Saat ini belajar mengenai pengenalan hewan di sekolah hanya dapat dipelajari melalui buku saja, jadi membosankan. Karenanya saya mencoba membuat aplikasi pengenalan macam-macam hewan agar membuat anak-anak tertarik belajar mengenai hewan-hewan,” terang Syahvril yang hobi bermain musik ini.

Sejak Sekolah Menengah Pertama, ia sudah sangat gemar dalam memainkan komputer. Melalui aplikasi tersebut, pengguna cukup men-download dan install aplikasi pada smartphone-nya. Untuk mendeteksi suatu hewan, pengguna hanya perlu mengarahkan kamera atau scan objek hewan tersebut. Setelah itu, teknologi AI dari aplikasi memberikan informasi berbentuk suara mengenai nama dan jenis hewan. “Untuk keterangan masing-masing hewan, saya buat sendiri narasinya. Namun untuk voice saya menggunakan support dari google voice, kemudian download dan program,” papar mahasiswa asli Surabaya itu.

Lebih lanjut, Syahvril menjelaskan penggunaan teknologi Artificial Intelligence (AI) dapat mempermudah dalam pengenalan berbagai macam jenis hewan dengan cara menggunakan algoritma Convolutional Neural Network. “Pengenalan hewan menggunakan teknologi Artificial Intelligence dan android ini dapat mengenalkan hewan secara realtime,” terangnya. Hingga saat ini, Syahvril telah melakukan training dataset dengan 15 gambar hewan yakni singa, beruang, jerapah, burung merak, burung hantu, koala, kuda, Komodo, kelinci, gajah, harimau, orang utan, kudanil, kanguru dan badak. “Masing-masing data membutuhkan hampir 1000 foto untuk bisa terdeteksi secara realtime,” imbuhnya.

Sulung dari empat bersaudara ini juga mengaku dapat membuat aplikasi pengenalan benda mati bukan hanya benda hidup seperti yang dilakukan pada penelitian kali ini, “semisal pada bangunan A nanti aplikasi dapat membantu menjelaskan sejarah bangunan itu”. Syahvril yang mengaku arek Suroboyo ini berharap karyanya mengedukasi secara positif untuk generasi penerus terutama untuk anak sekolah dasar (SD) yang merasa jenuh dengan pembelajaran daring, “harapannya bisa dipakai untuk pembelajaran, pengennya memang bisa bekerjasama dengan sekolah-sekolah sehingga bermanfaat,” ungkapnya.



PDF WORD PPT TXT