logo-untag-surabaya

Developed By Direktorat Sistem Informasi YPTA 1945 Surabaya

logo-untag-surabaya
logo-untag-surabaya

Detail Berita

Gandeng Unimap Malaysia, Untag Surabaya Lakukan Pengabdian Internasional Di Desa Kebontunggul Mojokerto

Sebagai bentuk upaya menggencarkan Tri Dharma Perguruan Tinggi sekaligus mendorong pengembangan potensi lokal, Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya menggandeng Universiti Malaysia Perlis (UniMAP) Malaysia melaksanakan Pengabdian Masyarakat di Desa Kebontunggul, Mojokerto. Sebanyak empat mahasiswa Untag Surabaya dan dua belas mahasiswa UniMAP beserta lima Dosen Pendamping Lapangan (DPL) mengikuti upacara pembukaan yang digelar di Balai Desa Kebontunggul Kecamatan Gondang, Mojokerto. Kegiatan pengabdian kolaborasi ini akan berlangsung selama tiga hari, mulai Jumat-Minggu, (24-26/11).

Ketua LPPM Untag Surabaya – Aris Heri Andriawan, S.T., M.T dalam sambutannya menyampaikan kolaborasi antara Untag Surabaya dengan UniMAP Malaysia sudah diawali dengan melakukan penelitian bersama. “Kegiatan ini merupakan lanjutan dari kerjasama antara Untag Surabaya dengan UniMAP Malaysia yang sudah diawali dari penelitian bersama, sekarang berlanjut dengan melakukan kolaborasi Community Service pengabdian kepada masyarakat,” jelasnya.

Aris menambahkan, pemilihan lokasi pengabdian ini atas dasar potensi yang dimiliki Desa Kebontunggul yang juga menjadi desa binaan Untag Surabaya. “Kegiatan kolaborasi ini bertujuan untuk memperkuat dan melakukan pendampingan pengembangan tanaman toga. Selain itu, melalui kegiatan ini juga mahasiswa akan mengeksplorasi beberapa objek wisata dengan memberikan bantuan publikasi, sehingga masyarakat akan lebih mengenal desa ini,” imbuhnya.

Lebih jauh, Aris berharap kolaborasi Internasional di Untag Surabaya dapat terus dikembangkan menjadi kegiatan yang lebih besar dengan peserta yang lebih banyak dari negara-negara lain. “Harapan terbaik kami tentunya kegiatan ini dapat berkembang dengan jumlah peserta yang jauh lebih banyak dari negara-negara lain, sehingga kita dapat bersama-sama memajukan berbagai wilayah di Jawa Timur,” sambungnya.

Pada kesempatan yang sama, turut hadir Ketua Unit Mobiliti Antar bangsa UniMAP Malaysia – Nurjuliana Johari. Dirinya menyambut baik kegiatan ini, karena merupakan kali pertama kolaborasi mahasiswa dalam pengabdian yang dilakukan Untag Surabaya bersama UniMAP Malaysia. “Kegiatan pengabdian ini menjadi kesempatan baik bagi mahasiswa UniMAP Malaysia untuk berkolaborasi dengan Untag Surabaya. Meskipun sebelumnya Untag Surabaya dengan UniMAP Malaysia sudah saling melakukan kunjungan melalui perantara dosen,” ujarnya.

Nurjuliana yang juga menjadi DPL bagi mahasiswanya juga menyampaikan sebanyak dua belas mahasiswa yang berasal dari UniMAP terdiri dari berbagai jurusan. “Dua belas mahasiswa jenjang S1 UniMAP Malaysia ini terdiri dari berbagai konsentrasi jurusan yang berbeda,” tambahnya.

Kepala Desa Kebontunggul – Siandi, S.H., M.M merespon positif kegiatan pengabdian kolaborasi yang dilakukan Untag Surabaya dengan UniMAP Malaysia. Siandi berharap kegiatan ini dapat menjadikan Desa Kebontunggul sebagai desa pariwisata dapat lebih dikenal oleh khalayak luas “tentunya desa sangat merespon positif kegiatan pengabdian yang dilakukan kedua universitas ini. Harapan kami, hadirnya mahasiswa yang melakukan pengabdian disini dapat menjadikan Desa Kebontunggul dikenal oleh khalayak luas dengan kearifan lokal budayanya, khususnya teman-teman mahasiswa dari Malaysia,” pungkasnya. (iy/oy).



PDF WORD PPT TXT